3/17/2020

Pengertian Istilah istilah terkait Coronavirus Disease 2019 (COVID-19)

RahmanCyber NET | ARTIKEL KESEHATAN - Saat ini dunia sedang berjuang melawan virus COVID 19 yang merupakan coronavirus jenis baru yang dapat menyebar dari manusia ke manusia.




Tiap hari bahkan berita maupun informasi bertebaran entah itu di kanal website berupa artikel, kanal video, maupun pertelivisian. Ya, kita tau bahwa COVID 19 ini sudah masuh di Indonesia, dan bisa kalian lihat sendiri beritanya di beberapa media terpercaya.



Dan disini RahmanCyber NET, sebenarnya juga agak khawatir ketika memposting artikel tentang atau yang berkaitan dengan COVID 19, karena memang benar benar jangan sampai apa yang kita posting itu menyesatkan. Kita tau bahwa disini kita bukanlah media yang besar saat ini, tetapi dalam memposting Artikel atau informasi, apalagi untuk kasus yang tidak main main seperti ini, salah informasi saja bisa merugikan orang lain, jadi disini kita ambilkan dari sumber yang kemungkinan lebih dapat dipercaya. Dibawah kita sematkan sumbernya, sehingga kalian bisa CROSSCHECK kebenarannya.

Apa itu coronavirus?
Virus corona adalah penyebab pilek dan infeksi saluran pernapasan atas yang sangat umum.

Apa itu COVID-19?
COVID-19, kependekan dari "Coronavirus Disease 2019 (COVID-19) atau kalo di Bahasa Indonesiakan penyakit coronavirus 2019," adalah nama resmi yang diberikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia World Health Organization (WHO) untuk penyakit yang disebabkan oleh coronavirus yang baru diidentifikasi ini.

Berapa banyak orang yang memiliki COVID-19?
Jumlahnya berubah dengan cepat.
Informasi terbaru tersedia dari Organisasi Kesehatan Dunia / World Health Organization (WHO), Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, dan Universitas Johns Hopkins.
Ini telah menyebar begitu cepat dan ke banyak negara sehingga Organisasi Kesehatan Dunia telah menyatakannya sebagai pandemi (sebuah istilah yang menunjukkan bahwa ia telah mempengaruhi populasi besar, wilayah, negara, atau benua).


penyebaran komunitas (penularan komunitas) / community spread (community transmission): dikatakan terjadi ketika orang terinfeksi tanpa pengetahuan tentang kontak dengan seseorang yang memiliki infeksi yang sama

contact tracing / contact tracing: proses yang dimulai dengan mengidentifikasi setiap orang yang didiagnosis menderita penyakit tertentu (dalam hal ini COVID-19) telah melakukan kontak sejak mereka menular. Kontak diberitahu bahwa mereka berisiko, dan mungkin termasuk mereka yang berbagi rumah dengan orang tersebut, serta orang-orang yang berada di tempat yang sama sekitar waktu yang sama dengan orang dengan COVID-19 - sekolah, kantor, restoran, atau kantor dokter, misalnya. Kontak dapat dikarantina atau diminta untuk mengisolasi diri mereka sendiri jika mereka mulai mengalami gejala, dan lebih mungkin untuk dites terhadap virus corona jika mereka mulai mengalami gejala.

penahanan / containment: mengacu pada membatasi penyebaran penyakit. Karena tidak ada vaksin untuk mencegah COVID-19 dan tidak ada terapi khusus untuk mengobatinya, penahanan dilakukan dengan menggunakan intervensi kesehatan masyarakat. Ini mungkin termasuk mengidentifikasi dan mengisolasi mereka yang sakit, dan melacak siapa saja yang pernah mereka hubungi dan mungkin menempatkan mereka di bawah karantina.

epidemi / epidemic: wabah penyakit di komunitas atau wilayah

perataan kurva / flattening the curve: mengacu pada kurva epidemi, grafik statistik yang digunakan untuk memvisualisasikan jumlah kasus baru selama periode waktu tertentu selama wabah penyakit. Meratakan kurva adalah singkatan untuk menerapkan strategi mitigasi untuk memperlambat segalanya, sehingga lebih sedikit kasus baru berkembang dalam periode waktu yang lebih lama. Ini meningkatkan kemungkinan bahwa rumah sakit dan fasilitas kesehatan lainnya akan dilengkapi untuk menangani masuknya pasien.

masa inkubasi / incubation period: periode waktu antara pajanan terhadap infeksi dan ketika gejala mulai

isolasi / isolation: pemisahan orang dengan penyakit menular dari orang yang tidak sakit

mitigasi / mitigation: mengacu pada langkah-langkah yang diambil untuk membatasi dampak suatu penyakit. Karena tidak ada vaksin untuk mencegah COVID-19 dan tidak ada terapi khusus untuk mengobatinya, strategi mitigasi dapat mencakup cuci tangan yang sering dan menyeluruh, tidak menyentuh wajah Anda, menjauhi orang yang sakit, menjauhkan diri dari sosial, menghindari pertemuan besar, dan secara teratur membersihkan permukaan dan benda yang sering disentuh di rumah, di sekolah, di tempat kerja, dan di pengaturan lain.

pandemic / pandemic: wabah penyakit yang mempengaruhi populasi besar atau seluruh wilayah, negara, atau benua

hasil tes positif dugaan / presumptive positive test result: tes positif untuk virus yang menyebabkan COVID-19, yang dilakukan oleh laboratorium kesehatan lokal atau negara, dianggap "dugaan" sampai hasilnya dikonfirmasi oleh CDC. Sambil menunggu konfirmasi, orang dengan hasil tes dugaan positif akan dianggap terinfeksi.

karantina / quarantine: memisahkan dan membatasi pergerakan orang yang memiliki penyakit menular, memiliki gejala yang konsisten dengan penyakit, atau terkena penyakit menular, untuk melihat apakah mereka menjadi sakit

SARS-CoV-2 / SARS-CoV-2: kependekan dari coronavirus 2 sindrom pernapasan akut, SARS-CoV-2 adalah nama resmi untuk virus yang bertanggung jawab atas COVID-19.

jarak social / social distancing: mengacu pada tindakan yang diambil untuk menghentikan atau memperlambat penyebaran penyakit menular. Untuk seorang individu, ini mengacu pada menjaga jarak yang cukup antara Anda dan orang lain untuk mengurangi risiko bernapas dalam tetesan yang dihasilkan ketika orang yang terinfeksi batuk atau bersin. Dalam sebuah komunitas, langkah-langkah menjauhkan sosial mungkin termasuk membatasi atau membatalkan pertemuan besar orang.

virus / virus: virus adalah mikroba terkecil yang menular, lebih kecil dari bakteri atau jamur. Virus terdiri dari sepotong kecil bahan genetik (DNA atau RNA) yang dikelilingi oleh kulit protein. Virus tidak dapat bertahan hidup tanpa sel hidup untuk berkembang biak. Setelah virus memasuki sel hidup (sel inang) dan mengambil alih pekerjaan bagian dalam sel, sel tidak dapat melakukan tugas mempertahankan hidup normalnya. Sel inang menjadi pabrik pembuatan virus, membuat bagian-bagian virus yang kemudian berkumpul kembali menjadi seluruh virus dan terus menginfeksi sel-sel lain. Akhirnya, sel inang mati.


Apa Itu Lockdown?
Dikutip dari Cambridge, lockdown adalah sebuah situasi di mana orang tidak diperbolehkan untuk masuk atau meninggalkan sebuah bangunan atau kawasan dengan bebas karena alasan sesuatu yang darurat.

Apa itu World Health Organization (WHO)?
Organisasi Kesehatan Dunia adalah salah satu badan PBB yang bertindak sebagai koordinator kesehatan umum internasional dan bermarkas di Jenewa, Swiss. WHO didirikan oleh PBB pada 7 April 1948. Direktur Jendral sekarang adalah Tedros Adhanom, dengan kantor pusat di Jenewa, Swiss.
Kalian bisa menemukan informasi terbaru yang di posting organisasi ini di https://www.who.int.

Atau kalian bisa temukan langsung di kotak pencarian google dengan keyword "WHO" tanpa tanda petik, karena sekarang Situs ini di sedang diunggulkan.




Tetapi memang berbahasa inggris ya genks...





untuk update terbaru silahkan kunjungi sumbernya langsung...


---------------------------------------------------------------------------
Sumber : 
https://www.health.harvard.edu/diseases-and-conditions/coronavirus-resource-center
https://dictionary.cambridge.org/dictionary/english/lockdown
https://www.who.int/



Advertisement
Sobat, ditempat ini kita belajar bareng ya, saling berbagi ilmu di http://rahmancyber.net Apabila ada yang perlu di tambahkan atau ada kesalahan mohon di koreksi
Bagi yang menginginkan konten berupa video, bisa langsung kunjungi link Channel Youtube RahmanCyber NET
Matur Nuwun...

Sponsor Rahmancyber Network



Baca Juga

Posting Komentar

Harap Jangan Nyepam ya... ^_^

Rahmancyber Network

...
Berikut ini merupakan Bagian dari Rahmancyber Network

Whatsapp Button works on Mobile Device only